!-- Javascript Ad Tag: 6454 -->

Tuesday, September 8, 2015

Indonesia kembali jadi ahli OPEC, apa perlu?. I

Perjalanan yang belum selesai (367)

(Bahagian ke tiga ratus enam puluh tujuh), Depok, Jawa Barat, Indonnesia, 08 September 2015, 03.42 WIB).

I
ndonesia kembali jadi ahli OPEC, apa perlu?.

Dari sisi pengeluaran Indonesia sebenarnya tidak pantas jadi ahli OPEC, kerana pengeluaran minyak Indonesia tidak lebih dari 800,000 tong setiap hari, padahal pengambilan dalam negeri mencapai 1.5 juta tong setiap hari.
Indonesia memang kadang mempunyai dasar yang aneh, harusnya kemerosotan harga minyak dunia yang kini mencapai US $ 45 setong harus disyukuri, kerana penggunaan dalam negeri yang jauh lebih banyak, namun setiap harga minyak dunia naik, kerajaan sentiasa menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) , namun apabila harga minyak terus merosot kerajaan hanya menutup mata, tidak menurunkan harga minyak di Stesen Bahan Bakar Minyak (stesen minyak) di dalam negeri, padahal kalau harga Stesen minyak turun, kos pengangkutan juga turun dan ini akan menekan harga bahan pokok, seperti beras dan harga lain, sehingga meningkatkan daya beli masyarakat.
Tidak banyak yang boleh dilakukan Indonesia sebagai anggota OPEC, kerana tahap pengeluaran Indonesia tidak lebih daripada 800,000 tong sehari, manakala penggunaan dalam negeri dalam jumlah dua kali ganda daripada jumlah pengeluaran (kira-kira 1.5 juta tong setiap hari).
Yang banyak dirugikan dengan harga minyak dunia yang rendah adalah 12 negara anggota OPEC yang ada sekarang selain Rusia, dan syarikat-syarikat gergasi Amerika Syarikat yang menjelajah dan eksploitasi minyak dan gas dengan kos tinggi di tanah besar Amerika Syarikat.
Rusia yang melakukan eksport minyak mentah dan gas alam cukup besar sangat terpuruk dengan merosotnya harga minyak, kerana sebahagian besar belanjawan negara banyak bergantung pertukaran asing eksport minyak dan gas alam.
Para penganalisis meramalkan keruntuhan harga minyak dunia dewasa ini akibat kejuruteraan Amerika Syarikat dan sekutunya di NATO (Inggeris dan Norway) agar harga minyak dunia terus rendah untuk memberi pelajaran kepada Rusia yang setelah pengilhakan atas Crimea dari Ukraine mendapat sekatan ekonomi dari Amerika Syarikat dan Nato.
Apalagi Rusia dianggap degil (nakal) selain selepas mengilhak Crimea juga menyokong baik secara politik maupun senjata kepada gerakan seperatis pro-Rusia di Ukrain Timur.
Bagi negara-negara Arab anggota OPEC yang kos pengeluaran masih murah boleh hanya per US $ 3 setong, harga minyak yang murah masih menguntungkan mereka.
Sedangkan bagi Rusia, kos pengeluaran minyak dn gas mereka di Siberia yang bersalji memakan kos pengeluaran yang lebih tinggi, syarikat gergasi Amerika Syarikat yang beroperasi di tanah besar Amerika, lepas pantai dan di Alaska juga memakan kos yang tinggi, namun kerana penggunaan dalam negeri AS yang besar , dan Anggaran Belanja AS sudah tidak bergantung dari minyak dan gas, tapi dari cukai dan eksport komoditi lain (produk ketenteraan, komputer, jasa IT dan produk lain), maka harga minyak yang rendah masih lebih menguntungkan Amerika Syarikat.


Per November 2015, Indonesia Resmi Masuk OPEC Lagi
KATADATA - Indonesia akhirnya diterima kembali menjadi ahli negara-negara pengeksport minyak atau Organization of The Petroleum Exporting Countries (OPEC). Padahal, tujuh tahun silam, Indonesia telah memutuskan keluar dari organisasi tersebut kerana sudah menjadi negara pengimport minyak.

Ketua Setiausaha Kementerian Tenaga dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Teguh Pamudji mendedahkan, pihaknya telah menerima surat pemberitahuan dari Sekretariat Agung OPEC pada minggu lalu. "Indonesia diterima menjadi anggota OPEC, bukan pemerhati," katanya kepada Katadata, Senin (7/9). Namun, Indonesia baru akan berkesan menjaqdi anggota OPEC pada bulan November nanti.

Indonesia akan menjadi anggota OPEC ke-13 dan satu-satunya negara anggota OPEC asal Asia selain negara-negara di kawasan Timur Tengah. Tujuh tahun silam, Indonesia di bawah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memutuskan keluar dari OPEC kerana mengalami defisit pengeluaran minyak. Saat ini, penggunaan minyak negara ini kira-kira 1.5 juta tong setiap hari sedangkan pengeluaran cuma 800 ribu tong sehari.

Sejak medio tahun ini, kerajaan Indonesia menjajaki kemungkinan masuk OPEC kembali. Bahkan, pada 3-6Juni lalu, Menteri ESDM Sudirman Said menghadiri persidangan OPEC di Vienna, Austria. Menurut Sudirman, jika Indonesia berada dalam komuniti OPEC maka Indonesia mempunyai akses pada maklumat minyak dan gas secara rutin.

Selain itu Indonesia juga dapat menjalin hubungan persahabatan dengan para pengeluar minyak. Ini tentu merupakan strategi kerajaan agar lebih mudah mendapatkan bekalan minyak dari negara-negara anggota OPEC.

Namun, Pri Agung Rakhmanto, pemerhati tenaga dari Universiti Trisakti, menyatakan, kemasukan Indonesia ke dalam OPEC bukanlah jaminan akan lebih mudah mendapatkan minyak. Semua itu bergantung dengan diplomasi ke masing-masing negara. "Hanya aksesnya lebih terbuka secara relatif," ujar dia.

Selain itu, kerajaan juga harus boleh mengajak beberapa negara anggota OPEC untuk melabur di Indonesia. Dengan begitu, keahlian di OPEC benar-benar bermanfaat bagi Indonesia.

Di sisi lain, kepentingan negara-negara OPEC dan Indonesia saat ini sudah berbeza-beza. Negara-negara OPEC tengah mengerem pengeluaran yang menyebabkan harga minyak dunia jatuh ke lingkungan US $ 40 setong. Manakala Indonesia masih memerlukan peningkatan pengeluaran minyak lantaran sampai saat ini menjadi negara pengimport minyak.

Presiden Jokowi Dukung Indonesia Masuk OPEC
"Beliau sangat sependapat, kita harus bergaul, harus berinteraksi dengan market (pengeluar dan pengeksport minyak)
KATADATA - Menteri Tenaga dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said mengaku telah mendapat sokongan daripada Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenai rancangan Indonesia aktif kembali di Pertubuhan Negara-Negara Pengeksport Minyak atau Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC).

Menurut dia niat tersebut sudah dua kali disampaikan kepada Presiden Joko Widodo. Pertama kali dia menyampaikan niat tersebut ketika melakukan lawatan kerja ke Papua New Guinea bersama dengan Presiden. Di sana Presiden Jokowi kata dia sangat menyokong Indonesia untuk kembali masuk dalam OPEC.

Sudirman juga menyampaikan niat tersebut apabila meminta izin menghadiri persidangan OPEC yang diadakan pada 3-4 Jun 2015. Pada masa itu Presiden Jokowi kembali menyatakan sokongan beliau.

"Beliau sangat sependapat, kita harus bergaul, harus berinteraksi dengan market. Selain itu kita adalah salah satu pembeli terbesar, sehingga wajar jika kita menjalin hubungan dengan para pengeluar, pengeksport," kata beliau di Kementerian ESDM, Jakarta, Jumat (15/5).

Keinginan kerajaan untuk kembali masuk menjadi anggota OPEC ini sempat mendapat kritikan daripada beberapa pihak. Mantan Anggota Tim Reformasi Tata Urus Minyak dan Gas Bumi Fahmi Radi menganggap Indonesia tidak layak menjadi anggota OPEC. Bahkan, dia bimbang Indonesia akan jadi bahan ketawa, jika memaksakan diri bergabung menjadi anggota OPEC.

Menurut dia, sejak 2005 Indonesia sudah dianggap sebagai pengimport bersih (net importer) minyak. Meski masih melakukan eksport, tetapi import minyaknya lebih besar. Padahal syarat menjadi anggota OPEC adalah negara pengeksport bersih (net exporter).

Ketua Bahagian Kawalan Program dan Anggaran Bidang Kawalan Perancangan SKK Migas yang juga Analisis Dasar Fiskal OPEC Benny Lubiantara, berkata Indonesia sangat sukar bergabung dengan OPEC. Untuk menjadi negara pemerhati pun syaratnya harus net exporter.

Alasan untuk mendapatkan minyak lebih mudah pun tidak tepat. Menurut dia untuk mendapatkan minyak tidak harus menjadi OPEC. Menurut dia hal itu boleh didapatkan dengan meningkatkan hubungan dua hala dengan negara-negara pengeluar minyak.

"Malaysia tidak pernah jadi ahli OPEC, tapi boleh mendapatkan minyak dengan mudah kerana interaksi dengan negara-negara pengeluar minyak berjalan baik," ujar dia.

Indonesia memang pernah menjadi anggota OPEC sejak 1961, tetapi kemudian memutuskan keluar dari keanggotaannya pada 2008. Keputusan ini lantaran indonesia sudah menjadi negara pengimport. Aktiviti penerokaan dan kelantangan pengeluaran berkurang, sehingga cadangan migasnya pun menurun. Sementara keperluan minyak dan gas dalam negeri terus meningkat.

Berdasarkan data Badan Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (BP Migas), pengeluaran minyak mentah Indonesia sejak 1996 hingga 2006 terus mengalami penurunan rata-rata sebanyak 10-12 peratus. Penurunan pengeluaran ini melambat menjadi 2-3 peratus pada tempoh 2006 hingga 2011.

Masalahnya penurunan pengeluaran ini berbanding terbalik kadar penggunaan minyak di dalam negeri yang rata-rata tumbuh sebanyak 5.8 peratus. Hal ini membuat Indonesia perlu mengimport minyak untuk mencukupi keperluan nasional.

Menteri Petroleum Kuwait Ali al-Omair pada Selasa berkata, ia "sangat yakin" bahawa anggota OPEC dari Teluk menyokong kartel mempertahankan pagu pengeluarannya tidak berubah pada pertemuan penting minggu ini. Dalam kenyataan kepada pejabat berita rasmi KUNA setibanya di Vienna, Omair mengatakan bahawa pilihan OPEC adalah untuk "mempertahankan atau meningkatkan pagu pengeluaran," menolak pemotongan.Organisasi Negara Pengeksport Minyak (OPEC) yang dianggotai 12-negara akan mengadakan mesyuarat pada Jumaat guna memutuskan tahap pengeluaran untuk semester kedua 2015, di tengah jangkaan bahawa tahap pengeluaran akan dipertahankan.Omair berkata para menteri dari anggota OPEC Teluk yang selain Kuwait termasuk produser kelas berat Arab Saudi, Emiriah Arab dan Qatar akan mengadakan koordinasi pembicaraan menjelang pertemuan.Bersama-sama, empat negara teluk menghasilkan kira-kira 17 juta tong sehari (BPH) atau 55 peratus daripada pengeluaran OPEC saat ini 31 juta tong setiap hari. Arab Saudi sendiri menghasilkan 10.3 juta tong setiap hari. "Adegan global menuntut kami untuk tidak mengambil keputusan yang mungkin memberi kesan negatif terhadap pasaran, dan pilihan yang tersedia untuk OPEC adalah mempertahankan atau meningkatkan pagu pengeluaran," kata dia.Menteri Petroleum Saudi Ali al -Naimi berkata pada Selasa bahawa strategi OPEC tidak memotong pengeluaran untuk mendapatkan bahagian pasaran sedang bekerja.Ketika ditanya apakah strategi ini telah berjaya, Naimi berkata kepada wartawan: "Jawapannya adalah ya ... Permintaan sedang meningkat. Bekalan sedang perlahan. Ini adalah fakta. Pasaran sedang melakukan penstabilan. "Beberapa anggota lain, khususnya Venezuela dan Iran, telah dipanggil untuk pengeluaran dipotong untuk menyokong harga.Harga minyak telah kehilangan hampir separuh nilai mereka sejak Jun 2014, ketika Brent didagangkan di sekitar 115 dolar setong dan minyak mentah New York di hampir 108 dolar AS per barel.Omair mengaitkan kenaikan relatif pada harga minyak terhadap OPEC telah memaksa beberapa pengeluaran kos tinggi terhenti, terutama di Amerika Syarikat dan Kanada, dan untuk peningkatan dalam pertumbuhan ekonomi global.
Harga minyak dunia terus mengalami penurunan. Hingga hari ini, harga minyak dunia masih betah berada di lingkungan USD50 setong.

US Energy Information Administration mengeluarkan sepuluh negara pengeluar minyak terbesar di dunia tahun 2014. Negara-negara ini berjaya menghasilkan berjuta-juta tong minyak per harinya. Dilansir dari CNN Money, Rabu (4/2/2015) berikut senarainya.

Amerika Syarikat (AS)

Negara kuasa besar ini menduduki peringkat pertama sebagai negara pengeluar minyak terbesar di dunia dengan 12.4 juta tong setiap hari. Pengeluaran minyak AS selalu mengalami peningkatan yang ketara setiap tahunnya.

Saudi Arabia

Negara yang menjadi tempat tinggalnya raja minyak ini menduduki kedua dalam senarai negara pengeluar minyak terbesar di dunia. Saudi Arabia berjaya mencatat pengeluaran minyak sebanyak 11.6 juta tong setiap hari.

Rusia

Negara ini berjaya menghasilkan minyak sebanyak 10.6 juta tong setiap hari. Tidak hanya sebagai pengeluar minyak, negara ini juga dikenali Negara yang dulu dikenal sebagai penghasil gas alam terbesar kedua di dunia.

China

China berada di kedudukan keempat sebagai negara pengeluar minyak terbesar di dunia. Negeri Tirai Bambu ini berjaya menghasilkan 4.4 juta tong minyak sehari.

Kanada

Di kedudukan lima adalah Kanada. Industri minyak bumi adalah sektor utama andalan dari Kanada. Negara ini menghasilkan minyak sebanyak 4.3 juta tong setiap hari.

Iran

Negara di kawasan Timur Tengah seperti Iran adalah negara yang sering bercanggah dengan negara lain kerana kekayaan minyak bumi yang dimilikinya. Berada di kedudukan keenam, pengeluaran minyak bumi Iran per hari mencapai 3.4 juta tong.

Iraq

Sama hal nya dengan Iran, negara di kawasan Timur Tengah lain seperti Iran juga dikenali sebagai pengeluar minyak terbesar di dunia. Berada di kedudukan ketujuh, pengeluaran minyak Iraq mencapai 3.3 juta tong setiap hari.

Emiriah Arab

UEAberibukota di Abu Dhabi dengan bandar terbesar adalah Dubai. UAE adalah salah satu negara pengeluar minyak terbesar di dunia dengan pengeluaran sebanyak 3.2 juta tong setiap hari. UAE berada di kedudukan kelapan dalam senarai ini.

Mexico

Mexico merupakan sebuah negara yang terletak di Amerika Utara. Meski termasuk sebagai salah satu negara pengeluar minyak terbesar di dunia, pengeluaran minyak Mexico terus merosot dalam beberapa tahun terakhir. Tahun 2014 tercatat pengeluaran minyak Mexico turun menjadi 2.8 juta tong setiap hari.

Kuwait

Di kedudukan terakhir adalah Kuwait. Pengeluaran minyak negara ini dijangka mencapai 2.8 juta tong setiap hari.

No comments:

Post a Comment