!-- Javascript Ad Tag: 6454 -->

Sunday, September 28, 2014

Perjalanan yang belum selesai (126)




Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma
Perjalanan yang belum selesai (126)

(Bagian ke seratus duapuluh enam, Depok, Jawa Barat, Indonesia, 28 September 2014, 20.36 WIB)

Afrika Selatan salah satu Negara paling modern dan maju di Afrika, dan sukses sebagai tuan rumah World Cup 2010, kini masih menyisakan sedikit masalah:



Johannesburg – Panitia Piala Dunia 2010  dan badan sepak bola FIFA kemarin menolak upaya oleh media Inggris untuk menghubungkan keselamatan barang pameran internasional dengan kasus pembunuhan pemimpin Afrikaner Weerstandsbeweging Eugene Terreblanche.

Danny Jordaan - CEO panitia - mengatakan dia tidak bisa memahami bagaimana bagian-bagian dari media Inggris telah berhasil mengubah pembunuhan Terreblanche menjadi sebuah teori konspirasi politik padahal kasus itu adalah masalah kriminal.





Nelson Mandela


Sejarah Afrika Selatan

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

Sejarah Afrika Selatan telah didominasi oleh komunikasi dan konflik beberapa kelompok etnis yang beragam. The San orang telah hidup di wilayah tersebut selama ribuan tahun. Sebagian besar sisa penduduk Afrika Selatan namun, menelusuri sejarah mereka imigrasi sejak. Afrika Adat di Afrika Selatan adalah keturunan Bantu imigran dari utara di Afrika dan imigran Eropa dari Eropa. Para pemukim bantu pertama kali memasuki apa yang sekarang batas-batas Afrika Selatan sekitar 1050 tahun yang lalu. Para pemukim Eropa pertama kali memasuki apa yang sekarang batas-batas Afrika Selatan kira-kira dari sekitar 350 tahun yang lalu. Kulit berwarna diturunkan setidaknya sebagian dari semua kelompok ini, serta dari budak dari Madagaskar, Afrika Timur dan kemudian Hindia. Ada banyak orang Afrika Selatan asal India dan Cina, keturunan buruh yang tiba di abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh. Di-antara berbagai orang Bantu lain dan kolonialis Eropa dan lain-lain menetap di Afrika Selatan. Sejarah Afrika Selatan diambil di sini lebih luas untuk menutupi sejarah tidak hanya dari negara Afrika Selatan saat ini tetapi bentuk pemerintahan lain di wilayah ini, termasuk orang-orang dari San suku, yang Khoisa, nenek moyang bangsa Nguni hari ini (Zulu, Xhosa, Swazi, dan Ndebele), orang-orang Sotho-Tswana (Tswana, Pedi, Basotho), Venda, Lemba, Shangaan, Tsonga masyarakat. Belanda di Tanjung dan Inggris. Yang lain berbagai negara, suku dan koloni, Natal, republik-republik Boer non independen dan negara-negara independen Orange Free State dan Republik Afrika Selatan. Partai Nasional, Afrikaner dan Apartheid (sistem pemisahan rasial dan pemerintahan minoritas kulit putih dari 1.948 dikenal sebagai Apartheid. Pemilihan egaliter pertama pada 27 April 1994 dan putusan Kongres Nasional Afrika.



Poin bifacial, terukir oker dan tulang alat dari c. 75 -80 M1 & M2 fase berusia 000 tahun di Blombos gua.
Sejak Raymond Dart menemukan tengkorak dari Taung Child berusia 2,5 juta tahun pada tahun 1924, contoh pertama dari Australopithecus africanus pernah ditemukan, Afrika Selatan telah dianggap sebagai salah satu pusat paling penting dari evolusi hominid awal, bersama Kenya, Tanzania dan Ethiopia. Mengikuti jejak Dart Robert Broom menemukan hominid baru jauh lebih kuat pada tahun 1938 Paranthropus robustus di Kromdraai, dan pada tahun 1947 menemukan beberapa contoh lainnya dari Australipitecus africanus di Sterkfontein. Banyak spesies lainnya dari homind awal telah datang untuk cahaya dalam beberapa dekade terakhir. Yang tertua adalah Little Foot, koleksi footbones dari hominid yang tidak diketahui antara 2,2 sampai 3,3 juta tahun tua, ditemukan di Sterkfontein oleh Ronald J. Clarke pada tahun 1994 Menemukan baru-baru ini penting adalah bahwa dari 1,9 juta tahun Australopithecus sediba tua ditemukan oleh ahli paleoantropologi Lee anak sembilan tahun R. Berger, Matthew pada tahun 2008 [1]

Afrika Selatan juga diduduki oleh awal Homo Sapiens seperti yang ditunjukkan oleh penemuan di Klasies River Caves yang mengungkapkan fosil dan alat-alat dari 125,000-75,000 tahun yang lalu di tengah jaman batu. Pada tahun 2002 di batu gua Blombos ditemukan terukir dengan jaringan atau cross-hatch pola, bertanggal sekitar 70.000 tahun yang lalu. Ini telah ditafsirkan sebagai contoh awal dari seni abstrak atau seni simbolis yang pernah ditemukan. [2]

Alat Pebble digali di sebuah situs sepanjang Sungai Vaal. [3]

Sejarah kuno [sunting]
Mulai dari sekitar 500 SM, beberapa kelompok San diperoleh ternak dari utara lebih lanjut. Secara bertahap, berburu dan mengumpulkan memberi jalan untuk menggiring sebagai kegiatan ekonomi yang dominan karena ini San Orang cenderung kawanan kecil sapi dan lembu. Kedatangan ternak memperkenalkan konsep kekayaan pribadi dan properti kepemilikan ke San masyarakat. Struktur masyarakat dipadatkan dan diperluas, dan kepala suku dikembangkan. Bandara penggembala San Orang dikenal sebagai Khoikhoi ('orang-orang'), yang bertentangan dengan masih pemburu-pengumpul San People, yang putih Eropa penjajah Settlers disebut sebagai Bushmen. Pada titik di mana kedua kelompok menjadi menikah, dicampur dan sulit dibedakan, istilah Khoisa muncul. Seiring waktu Khoikhoi didirikan sendiri di sepanjang pantai, sementara kelompok-kelompok kecil dari San terus menghuni interior.

Eksplorasi Eropa Afrika Selatan [sunting]
Bartolomeu Dias adalah orang Eropa pertama yang menjelajahi daerah ini pada 1488. Meskipun Portugis basked dalam pencapaian bahari berhasil menavigasi cape, mereka menunjukkan sedikit minat dalam penjajahan. Cuaca sengit Daerah dan pantai berbatu menimbulkan ancaman bagi kapal-kapal mereka, dan banyak dari usaha mereka untuk berdagang dengan Khoikhoi lokal berahir. Portugis menemukan pantai Mozambik lebih menarik, dengan menarik teluk untuk digunakan sebagai stasiun cara, untuk prawning, dan link ke bijih emas di pedalaman.

Portugis memiliki sedikit persaingan di daerah tersebut sampai akhir abad ke-16, ketika Inggris dan Belanda mulai menantang Portugis di sepanjang rute perdagangan mereka. Berhenti di ujung selatan benua meningkat, dan Tanjung menjadi persinggahan rutin untuk awak kudis sarat. Pada 1647, sebuah kapal Belanda, Haarlem, yang rusak dalam masa kini Table Bay di Cape Town. Awak terdampar, yang pertama untuk mencoba pemukiman di daerah, membangun sebuah benteng dan tinggal selama satu tahun sampai mereka diselamatkan.



Pemukim di Afrika Selatan [sunting]
The Griquas [sunting]
Orang-orang pertama yang menetap masyarakat di Afrika Selatan adalah San suku. The Khoikhoi adalah salah satu suku San dan kelompok Khoikhoi paling terkenal termasuk Griqua, yang dulunya tinggal di pantai barat antara St Helena Bay dan Cederberg Range. Pada akhir abad ke-18, mereka berhasil memperoleh senjata dan kuda dan mulai trekking di utara-timur. Dalam perjalanan, kelompok lain dari Khoisa, kulit berwarna, kulit hitam dan bahkan petualang putih bergabung dengan mereka, dan mereka dengan cepat memperoleh reputasi sebagai kekuatan militer yang tangguh. Pada akhirnya, Griquas mencapai Highveld sekitar masa kini Kimberley, di mana mereka menciptakan negara mereka sendiri yang kemudian dikenal sebagai Griqualand. Mereka berjuang di banyak perang besar dengan banyak suku-suku lainnya.





Warga Afrika Selatan


Kedatangan suku Bantu [sunting]
The Settlers berbahasa Bantu sudah mulai membuat jalan mereka ke selatan dan ke arah timur di sekitar 1000 SM, mencapai masa kini KwaZulu-Natal Province sekitar 500 AD. Bantu-speaker memiliki maju budaya Zaman Besi dan mudah hancur, pengungsi dan berasimilasi San orang yang lebih primitif. Orang-orang Bantu terus hewan domestik dan juga bertani sorghum dan tanaman lainnya. Mereka tinggal di desa-desa kecil menetap. Bantu-speaker tiba di Afrika Selatan pada gelombang kecil daripada dalam satu migrasi kohesif. Beberapa kelompok, nenek moyang bangsa Nguni hari ini (Zulu, Xhosa, Swazi, dan Ndebele), lebih suka tinggal di dekat pantai. Lainnya, sekarang dikenal sebagai bangsa Sotho-Tswana (Tswana, Pedi, dan Basotho), menetap di Highveld, sementara hari ini Venda, Lemba, dan Shangaan-Tsonga orang membuat rumah mereka di daerah utara-timur Afrika Selatan

Spesifikasi dari kontak antara Bantu-speaker dan Khoisa ras masih belum diketahui, meskipun bukti linguistik asimilasi bertahan, karena beberapa bahasa Southern Bantu (terutama Xhosa dan Zulu) dimasukkan banyak konsonan klik bahasa Khoisa sebelumnya. Asimilasi ini tidak berbeda dengan yang berkulit putih Afrika, yang telah berasimilasi Belanda, Belgia, Jerman dan bahasa lainnya ke dalam bahasa Afrika yang baru.

Dari sekitar 1200 AD jaringan perdagangan mulai muncul hanya untuk Utara seperti yang dibuktikan di situs seperti Mapungubwe. Selain itu, gagasan kepemimpinan suci muncul - konsep yang melampaui istilah bahasa Inggris seperti "Raja" atau "Ratu" [4] pemimpin Sacred adalah anggota elit masyarakat, jenis nabi, orang-orang dengan kekuatan supranatural dan kemampuan untuk memprediksi. masa depan. Mirip dengan nabi Afrika putih, seperti Siener van Rensburg, pelihat ini cukup kuat untuk menyebabkan perang suku atau damai.


Melihat keluar atas dataran banjir dari Sungai Luvuvhu (kanan) dan Sungai Limpopo (jarak jauh dan kiri).
Melalui interaksi dan perdagangan dengan para pedagang Muslim plying Samudra Hindia selatan sejauh hari ini Mozambik - daerah muncul sebagai pusat perdagangan memproduksi emas dan gading dan perdagangan untuk manik-manik kaca dan porselen dari jauh seperti China [4].

Sejarah bangsa Zulu [sunting]
Difaqane dan kehancuran [sunting]
Artikel utama: Difaqane

Shaka Zulu di tradisional militer pakaian Zulu.
Awal abad ke-19 melihat masa pergolakan besar yang berkaitan dengan ekspansi militer Zulu Kingdom. Sotho-speaker tahu periode ini sebagai difaqane ("migrasi paksa"); sementara Zulu-speaker menyebutnya mfecane yang ("menghancurkan").

Penyebab penuh difaqane tetap dalam sengketa, meskipun faktor-faktor tertentu menonjol. Munculnya Zulu kerajaan bersatu memiliki arti yang sangat penting. Pada awal abad ke-19, Nguni suku di KwaZulu-Natal mulai bergeser dari koleksi terorganisir secara longgar kerajaan menjadi terpusat, negara militeristik. Shaka Zulu, putra kepala klan Zulu kecil, menjadi kekuatan pendorong di belakang pergeseran ini. Pada sesuatu yang pertama orang buangan, Shaka membuktikan dirinya dalam pertempuran dan secara bertahap berhasil mengkonsolidasikan kekuasaan di tangannya sendiri. Dia membangun pasukan yang besar, melanggar dari tradisi klan dengan menempatkan tentara di bawah kendali petugas sendiri bukan dari kepala turun-temurun. Shaka kemudian ditetapkan pada program besar ekspansi, membunuh atau memperbudak mereka yang menolak di wilayah yang ditaklukkan. Impis Nya (prajurit resimen) yang ketat disiplin: kegagalan dalam pertempuran berarti kematian.

Masyarakat di jalan tentara Shaka pindah keluar dari jalan, menjadi agresor di giliran mereka terhadap tetangga mereka. Gelombang perpindahan tersebar di seluruh Afrika Selatan dan seterusnya. Ini juga mempercepat pembentukan beberapa negara, terutama orang-orang dari Sotho (sekarang Lesotho) dan dari Swazi (sekarang Swaziland).

Pada tahun 1828 Shaka dibunuh oleh saudara tirinya Dingaan dan Umhlangana. Semakin lemah dan kurang terampil Dingaan menjadi raja, santai disiplin militer sambil terus despotisme tersebut. Dingaan juga berusaha untuk membangun hubungan dengan pedagang Inggris di pantai Natal, tapi peristiwa sudah mulai terungkap yang akan melihat kematian Zulu kemerdekaan.

Sejarah orang-orang Xhosa [sunting]
Sejarah orang-orang Slowakia [sunting]
Sejarah orang-orang Tswana [sunting]
Sejarah orang-orang Pedi [sunting]
Sejarah orang-orang Basotho [sunting]
Kedatangan orang Eropa [sunting]

Sebuah rekening trekboers pertama.
Banyak generasi anak-anak kulit putih, lahir di Afrika selama ratusan tahun dan awalnya keturunan mengalahkan kolonialis Belanda asli, terus berkembang, dalam kelompok kecil dan masyarakat, ke daerah pedalaman kasar dari utara dan timur Afrika Selatan, banyak mulai mengambil gaya hidup pastoralist semi-nomaden. Selain ternak, sebuah keluarga mungkin memiliki gerobak, tenda, Alkitab, dan beberapa senjata. Saat mereka menjadi lebih menetap, mereka akan membangun sebuah pondok berdinding lumpur, sering terletak, karena pilihan, hari perjalanan dari pemukiman putih terdekat. Ini adalah yang pertama dari Trekboers (Wandering Petani, kemudian disingkat menjadi Boer), benar-benar independen dari kontrol resmi, luar biasa mandiri, dan terisolasi. Gaya hidup yang keras mereka menghasilkan individualis yang kenal baik dengan tanah. Seperti banyak pionir dengan latar belakang Kristen, Boer berusaha untuk menjalani kehidupan mereka - dan untuk membangun sebuah teokrasi - berdasarkan mata mereka khususnya Kristen (Gereja Reformasi Belanda) membaca ke (eisegesis) karakter dan plot yang ditemukan dalam Alkitab Ibrani (sebagai berbeda dari Injil Kristen dan Surat-surat).



Sejarah suku dan bangsa Boer [sunting]
Artikel utama: Boer_Republics
Setelah 1806 sejumlah penduduk berbahasa Belanda dari Cape Colony berjalan kaki pedalaman, pertama dalam jumlah yang lebih kecil, maka dalam kelompok besar seperti hampir seratus orang, [5] setelah 1834 bahkan dalam kelompok ratusan. Ada banyak alasan mengapa Boer meninggalkan Cape koloni, salah satu alasan awal adalah hukum bahasa Inggris. Agama adalah aspek yang sangat penting dari budaya pemukim dan layanan Alkitab dan gereja berada di Belanda. Demikian pula, sekolah, keadilan dan perdagangan sampai kedatangan Inggris, semua dikelola dalam bahasa Belanda. Hukum bahasa menyebabkan banyak gesekan, ketidakpercayaan dan ketidakpuasan tumbuh seiring waktu berlalu. Inggris menghapus perbudakan pada tahun 1834 dan hanya mengalokasikan jumlah 1 200 000 Pounds Inggris sebagai imbalan atas para pemukim budak Belanda. Sengketa ini adalah bahwa para pemukim Belanda harus mengajukan klaim mereka di Inggris serta fakta bahwa nilai budak itu berkali-kali jumlah yang dialokasikan. Ini ketidakpuasan lebih lanjut yang disebabkan antara pemukim Belanda [5]: 199 pemukim, tidak benar, percaya bahwa pemerintahan Cape Colony telah mengambil uang karena mereka sebagai pembayaran untuk membebaskan budak mereka. Mereka pemukim yang dialokasikan uang hanya bisa mengklaim uang di Inggris dan orang atau melalui agen. Komisi yang dibebankan oleh agen adalah sama dengan pembayaran untuk satu budak, sehingga mereka pemukim hanya mengklaim untuk satu budak akan menerima apa-apa. [6]

Dengan pengecualian dari Ndebele lebih kuat, Boer trekking yang ditemui beberapa orang Bantu. Di pegunungan di mana Raja Moshoeshoe aku mulai menempa bangsa Basotho yang nantinya akan menjadi Lesotho dan lembah-lembah berhutan Zululand perang kecil dan pertempuran pecah, sebagai Boer mendorong batas-batas pemukiman mereka. Boer bertemu perlawanan yang kuat dari masyarakat Bantu, dan serangan mereka memicu serangkaian pertempuran, dan perjanjian.

Republik Afrika Selatan [sunting]
Artikel utama: South_African_Republic
Pada tahun 1835, salah satu kelompok yang lebih besar dari Boer tiba di sungai Vet. Louis Trichardt dan Jan van Rensburg berpisah dari dari grup Potgieters, dan melanjutkan untuk akhirnya membangun Zoutpansberg. Kelompok Potgieters tetap di sungai Vet dan mendirikan kota bernama Winburg [5]: 222






Kota Johannnesburg


Para perintis berdirinya Republik Afrika Selatan terjadi pada tahun 1837 setelah pasukan komando dari Potgieter dan Piet Uys berhasil mengalahkan menyerang partai Matabele dari Moselekatse dan mengusir mereka kembali atas Sungai Limpopo. Potgieter menyatakan tanah utara dan selatan sungai Vaal sebagai tanah Boer [5]:. 224 Boer mulai menetap di kedua sisi sungai Vaal dan Maret 1838, Potgieter, Uys dan orang-orang dari komando mereka memberikan bantuan untuk Maritz dan awal di April 1838, kedua Uys dan putranya tewas. Selama April 1838 Potgieter kembali ke daerah utara sungai Vaal dan mendirikan kota Potchefstroom [5]:. 225 Pada saat ini, negara baru ini termasuk wilayah utara (Potchefstroom) dan selatan (Winburg) sungai Vaal.

Pada tahun 1848 Gubernur Inggris Cape, Sir Harry Smith, mengeluarkan proklamasi menyatakan kedaulatan Inggris atas semua tanah di utara dan di sebelah selatan sungai Vaal [5]:. 230 Komandan Jenderal Andries Pretorius memimpin komando terhadap pasukan Inggris akhir tahun itu, pada pertempuran Boomplaats, dekat Smithfield. The Boer komando dikalahkan dan General Andries Pretorius dengan sisa anak buahnya, melarikan diri ke utara di seberang sungai Vaal. Volksraad dari Winburg dipindahkan ke Potchefstroom dan Republik Afrika Selatan didirikan sebagai nama negara baru [5]:. 231

Orang-orang di utara Sungai Vaal di Republik Afrika Selatan secara resmi diakui sebagai negara merdeka oleh Britania Raya dengan penandatanganan Konvensi Sungai Pasir pada tanggal 17 Januari 1852 [7]



Zulu, Inggris dan Boer [sunting]

India tiba di Durban untuk pertama kalinya.
The Great Trek pertama berhenti di Thaba Nchu, dekat masa kini Bloemfontein. Setelah perselisihan antara kepemimpinan mereka, berbagai kelompok Voortrekker terpecah. Sementara beberapa menuju ke utara, sebagian besar melintasi Drakensberg ke Natal dengan ide mendirikan republik di sana.

Karena Zulu menguasai wilayah ini, pemimpin Boere, disertai dengan sekitar 70 orang dari komunitas Trek-nya Boer, Piet Retief melakukan kunjungan ke Raja Dingane kaSenzangakhona (saudara Shaka 's). Dingane menjanjikan mereka mendarat di pembayaran untuk bantuan. Orang-orang Batlokwa, di bawah kepala Sekonyela telah mencuri ternak dari dia dan dia ingin kembali. Retief pergi ke mereka dan mengambil ternak. Setelah menerima ternak tertentu, Dingane mengundang Retief dan anak buahnya ke kampung yg dipagari, di mana mereka diberi semua tanah antara iZimvubu dan Tugela sungai sampai ke Drakensberg. Perjanjian antara kedua laki-laki saat ini duduk di sebuah museum di Belanda. Sebagai perayaan, Dingane mengundang Retief dan semua orang untuk datang dan minum uTshwala (Tradisional Zulu Beer) di kampung yg dipagari, tapi Boer harus meninggalkan semua senjata mereka di luar. Juga termasuk dalam tawaran yang senjata dan uang. Sambil minum dan dihibur oleh penari Zulu, Dingane berteriak "Bulalani abathakathi" (Bunuh penyihir ", juga kadang-kadang dilaporkan sebagai" Bambani abathakathi "," Merebut penyihir "). Laki-laki Dingane ini, memiliki diambil pria Retief oleh kejutan, menyeret pria bukit Hloma Mabuto (atau mungkin kwaMatiwane) di mana, satu per satu, mereka semua tewas, meninggalkan Retief untuk terakhir sehingga ia bisa menonton.

Setelah pembantaian tersebut, impis kembali ke perkemahan di mana Retief dan sesama petani nya telah meninggalkan istri mereka, anak-anak dan ternak. Terkejut, perempuan, anak-anak dan sisanya petani (berjumlah sekitar 500) juga tewas di lokasi yang disebut "Weenen" (yang berarti 'menangis' dalam bahasa Belanda), tetapi bukan tanpa retribusi, mereka sendiri berhasil menghentikan serangan awal dan dikelola untuk pergi, tanpa banyak senjata dan hewan mereka. Seorang misionaris, Pendeta Owen, telah melihat semua tempat mengambil ini dan mendekati Dingane untuk memberikan orang mati penguburan sesuai. Sementara Pendeta dan pembantu-nya sedang menguburkan orang mati dan membacanya hak terakhir mereka, mereka kebetulan menemukan ransel Retief ini, masih mengandung perjanjian dan barang-barang pribadi beberapa.

Pada Pertempuran Italeni, sebuah upaya Boer tentara di balas dendam gagal total. [8] puncak datang pada tanggal 16 Desember 1838, di Sungai ncome di Natal. The Boer mendirikan kandang defensif atau Laager sebelum serangan Zulu. Meskipun hanya tiga Boer menderita luka, mereka membunuh sekitar tiga ribu prajurit Zulu menggunakan tiga meriam dan senapan gajah (bersama dengan senjata lainnya). Sebelum pertempuran, pada tanggal 9 Desember 1838, Boer bersumpah kepada Tuhan bahwa jika Dia melindungi mereka dan mengalahkan musuh mereka, mereka akan membangun sebuah gereja dalam nama-Nya dan mereka dan keturunan mereka akan mengingat hari dan tanggal. Dalam mengingat sumpah ini, 16 Desember menjadi Uni Afrika Selatan libur umum di tahun 1920-an dan selama munculnya Nasionalisme Afrikaner. Begitu banyak pertumpahan darah dilaporkan disebabkan perairan ncome untuk menjalankan merah, sehingga bentrokan secara historis dikenal sebagai Pertempuran Darah River.


Prajurit Zulu, akhir abad ke-19
Boer, kemenangan meskipun jumlah mereka, melihat kemenangan mereka sebagai penegasan persetujuan ilahi. Namun harapan mereka untuk mendirikan sebuah republik Natal tetap pendek. Inggris menganeksasi daerah pada 1843, dan mendirikan Natal koloni baru mereka di masa kini Durban. Sebagian besar Boer, merasa semakin terjepit antara Inggris di satu sisi dan populasi Afrika asli di sisi lain, menuju ke utara.

Kedatangan Afrika Selatan India [sunting]
Inggris beralih ke India untuk menyelesaikan kekurangan tenaga kerja mereka, sebagai orang-orang yang bangga Zulu prajurit bangsa menolak untuk mengadopsi posisi budak buruh dan tahun 1860 yang Truro SS tiba di Durban pelabuhan dengan lebih dari 300 orang di dalamnya. Selama 50 tahun berikutnya, 150.000 budak lebih diwajibkan India tiba, serta berbagai gratis "penumpang India", membangun dasar untuk apa yang akan menjadi masyarakat India terbesar di luar India. Pada awal 1893, ketika Mahatma Gandhi tiba di Durban, India kalah jumlah putih di Natal. (Lihat Asia di Afrika Selatan.)






Tentara Afrika Selatan

Kolonisasi [sunting]
Afrika Selatan melewati dua periode utama kolonisasi. Yang pertama adalah bahwa Belanda Cape Colony melanjutkan Perang Belanda-Portugis, yang didirikan oleh Perusahaan India Timur Belanda pada tahun 1652. penjajahan Belanda akhirnya berakhir ketika Inggris, menduduki Cape pada tahun 1806, setelah Pertempuran Blaauwberg dan melalui seri perang dengan suku-suku Afrika putih dan hitam akhirnya menguasai semua wilayah pada tahun 1910.

Belanda di Cape [sunting]
Artikel utama: Belanda Cape Colony

Lukisan dari akun kedatangan Jan van Riebeeck, oleh Charles Bell.
Belanda East India Company (di Belanda hari: Vereenigde Oostindische Compagnie atau VOC) memutuskan untuk mendirikan sebuah pemukiman permanen di Cape. VOC, salah satu rumah perdagangan besar Eropa berlayar rute rempah-rempah ke Timur, tidak berniat menjajah daerah, bukan hanya ingin membangun base camp yang aman di mana kapal yang lewat bisa berteduh, dan di mana pelaut lapar bisa persediaan pada segar persediaan daging, buah, dan sayuran. Untuk tujuan ini, VOC ekspedisi kecil di bawah komando Jan van Riebeeck mencapai Table Bay pada tanggal 6 April 1652. [9]

VOC telah menetap di Tanjung untuk memasok kapal dagang mereka. Sebagai Khoikhoi tidak petani pertanian, tidak ada makanan untuk ditukar dengan di Tanjung dan VOC harus mengimpor petani Belanda untuk mendirikan peternakan untuk memasok kapal-kapal yang lewat serta untuk memasok penyelesaian VOC berkembang. Kelompok awal kecil dari burgher gratis, sebagai petani ini dikenal, terus meningkat jumlahnya dan mulai memperluas pertanian mereka lebih jauh ke utara dan timur.

Mayoritas burgher memiliki keturunan Belanda dan milik Gereja Reformasi Calvinis Belanda, tetapi ada juga banyak Jerman serta beberapa Skandinavia. Pada 1688 Belanda dan Jerman bergabung dengan Perancis Huguenot, juga Calvinis, yang melarikan diri penganiayaan agama di Perancis di bawah Raja Louis XIV.

Karena ada sangat sedikit orang asli di Cape, van Riebeeck dan VOC juga mulai mengimpor sejumlah besar budak, terutama dari Madagaskar dan Indonesia. Budak ini sering menikah pemukim Belanda, dan keturunan mereka menjadi dikenal sebagai Cape kulit berwarna dan Cape Melayu. Sejumlah besar keturunan dari putih dan serikat budak yang diserap ke dalam proto-Afrikaans berbicara penduduk Putih setempat. Dengan tenaga kerja ini budak tambahan, daerah yang diduduki oleh VOC diperluas lebih lanjut ke utara dan timur.

Inggris di Cape [sunting]
Artikel utama: British Cape Colony dan Sejarah Afrika Selatan (1815-1910)

Rhodes Colossus-Cecil Rhodes mencakup "Cape ke Kairo"
Sebagai abad ke-18 menarik untuk dekat, kekuasaan Belanda dagang mulai memudar dan Inggris pindah untuk mengisi kekosongan. Mereka menyita Cape pada tahun 1795 untuk mencegahnya jatuh ke tangan Perancis, kemudian melepaskan kembali ke Belanda pada tahun 1803. Pada tahun 1806, selama Perang Napoleon, Inggris merebut Cape dari Kerajaan Perancis menguasai Belanda. Paling penting Cape Anggaran kapitulasi 1806 memungkinkan koloni untuk mempertahankan 'semua hak dan hak istimewa mereka yang mereka telah menikmati sampai sekarang' [10] dan ini diluncurkan Afrika Selatan pada kursus yang berbeda dari sisa Kerajaan Inggris, yang memungkinkan kelanjutan hukum Romawi-Belanda. Kedaulatan Inggris daerah diakui pada Kongres Wina tahun 1815, Belanda menerima pembayaran dari £ 6.000.000 untuk koloni. [11]

Di ujung benua Inggris menemukan koloni yang didirikan dengan sekitar 25.000 budak, 20.000 koloni putih, 15.000 Khoisa, dan 1.000 budak kulit hitam dibebaskan. Daya tinggal semata-mata dengan elite putih di Cape Town, dan diferensiasi atas dasar ras adalah tertanam. Di luar Cape Town dan pedalaman langsung, penggembala hitam dan putih terisolasi dihuni negara.

Seperti Belanda sebelum mereka, Inggris awalnya memiliki sedikit minat dalam Cape Colony, selain sebagai pelabuhan strategis. Sebagai salah satu tugas pertama mereka mereka melarang penggunaan bahasa Belanda pada tahun 1806 dengan pandangan mengkonversi pemukim Eropa untuk bahasa dan budaya Inggris. [12] Hal ini memiliki efek memaksa lebih dari penjajah Belanda untuk memindahkan (atau perjalanan ) dari jangkauan administrasi Inggris. Banyak kemudian, pada tahun 1820 pemerintah Inggris membujuk sekitar 5.000 imigran Inggris kelas menengah (sebagian besar dari mereka "dalam perdagangan") untuk meninggalkan Inggris. Banyak dari 1820 Settlers akhirnya menetap di Grahamstown dan Port Elizabeth.

The Cape Colony [sunting]
Artikel utama: Cape Colony dan Parlemen Tanjung Harapan

Ukiran dari pembukaan pertama dari Cape Parlemen pada tahun 1854.
Mulai dari pertengahan 1800-an, negara terbesar di Afrika selatan, Tanjung Harapan, mulai bergerak lambat menuju kemerdekaan yang lebih besar dari Inggris. Pada tahun 1854, itu diberikan legislatif pertama yang dipilih secara lokal, Cape Parlemen. Pada tahun 1872, setelah perjuangan politik yang panjang, itu mencapai pemerintah yang bertanggung jawab dengan eksekutif bertanggung jawab secara lokal dan Perdana Menteri. The Cape tetap tetap nominal bagian dari Kerajaan Inggris, meskipun itu pemerintahan sendiri dalam praktek. The Cape Colony tidak biasa di Afrika Selatan dalam hukum-hukumnya dilarang diskriminasi atas dasar ras dan, tidak seperti republik-republik Boer, pemilihan diadakan sesuai dengan Cape sistem Waralaba Berkualitas non-rasial, dimana kualifikasi hak pilih diterapkan secara universal, tanpa memandang ras .

Awalnya, masa pertumbuhan ekonomi yang kuat dan pembangunan sosial terjadi. Namun, upaya Inggris kurang informasi untuk memaksa negara-negara di Afrika bagian selatan menjadi federasi Inggris menyebabkan ketegangan antar-etnis dan Boer War Pertama. Sementara itu, penemuan berlian di sekitar Kimberley dan emas di Transvaal menyebabkan kembali kemudian ketidakstabilan, terutama karena mereka memicu menimbulkan kekuatan kolonialis ambisius Cecil Rhodes. Sebagai Perdana Menteri Cape, Rhodes membatasi waralaba multi-rasial, dan kebijakan ekspansionis nya mengatur panggung untuk Perang Boer Kedua. [13]



Perang dengan penjajah [sunting]
Baik Zulu dan Boer berperang dengan Inggris dan mengalahkan kekuatan kolonial pada waktu yang berbeda. Tiga negara yang ketiga dibenci di pers Inggris dan disajikan sebagai beradab, kasar dan tidak berpendidikan. Boer dan Zulu memiliki sejarah bangga prajurit mati, yang berjuang untuk kebebasan dari kontrol kolonial dan pengaruh Imperialis Inggris.

The Zulu Wars [sunting]
Setelah perang Zulu [sunting]
Set Inggris tentang membangun perkebunan gula besar di Natal, tetapi menemukan beberapa penduduk daerah Zulu tetangga bersedia menyediakan tenaga kerja. Inggris dihadapkan perlawanan keras untuk gangguan-gangguan mereka dari Zulu, bangsa dengan tradisi mapan berperang, yang ditimbulkan salah satu kekalahan paling memalukan di tentara Inggris pada Pertempuran Isandlwana pada tahun 1879, di mana lebih dari 1.400 tentara Inggris tewas . Selama berlangsung Anglo-Zulu Wars, Inggris akhirnya mendirikan kontrol mereka atas apa yang kemudian bernama Zululand, dan sekarang dikenal sebagai KwaZulu-Natal Province.

Pada 1879 Zululand berada di bawah kendali Inggris. Kemudian pada tahun 1886 sebuah prospektor Australia menemukan emas di Witwatersrand, mempercepat proses federasi [rujukan?] Dan berurusan Boer belum pukulan lain. Populasi Johannesburg meledak menjadi sekitar 100.000 pada pertengahan-1890, dan ZAR tiba-tiba menemukan dirinya tuan ribuan uitlanders, sekitar 50 000 warga Inggris dan sekitar 10 000 penduduk asli. Kemudian bacame jelas bahwa semua Inggris inginkan adalah untuk mendapatkan kontrol atas emas. Inggris awalnya mendorong Boer untuk kewarganegaraan bagi orang kulit hitam dan kulit putih. Hal ini menyebabkan perang boer kedua dan setelah Inggris mengalahkan bangsa Boer, pada perjanjian damai dari Vereeniging, kewarganegaraan hitam disediakan sampai setelah pemerintahan sipil sebagai Boer yang sangat rasialis, agama eksklusif dan pada saat yang sama juga orang tribally eksklusif . Namun, anehnya, di bawah kendali Inggris, Inggris tidak pernah mendorong Hitam atau asli kewarganegaraan dan bahkan memperkenalkan berbagai undang-undang yang bertentangan langsung dengan cita-cita mereka sebelumnya menyatakan.








Jet Tempur dan kapal Perang Afrika Selatan




Anglo-Boer Wars [sunting]
Artikel utama: Perang Boer

Relief dari Ladysmith. Sir George Stuart Putih menyambut Mayor Hubert Gough pada tanggal 28 Februari. Lukisan oleh John Henry Frederick Bacon (1868-1914)

Wanita Boer dan anak-anak di kamp konsentrasi.
Pertama Anglo-Boer War [sunting]
Artikel utama: Pertama Boer War
Transvaal Boer republik ini paksa dianeksasi oleh Inggris pada tahun 1877, selama upaya untuk mengkonsolidasikan negara Afrika bagian selatan di bawah pemerintahan Inggris. Lama Boer kebencian berubah menjadi pemberontakan besar-besaran di Transvaal dan pertama Anglo-Boer War, dikenal Afrikaner sebagai "Perang Kemerdekaan", pecah pada tahun 1880. Konflik itu berakhir segera setelah itu dimulai dengan menghancurkan sebuah kemenangan Boer di Pertempuran Majuba Hill (27 Februari 1881). Republik kembali kemerdekaannya sebagai Zuid-Afrikaansche Republiek ("Republik Afrika Selatan"), atau ZAR. Paul Kruger, salah satu pemimpin pemberontakan, menjadi Presiden ZAR tahun 1883. Sementara itu, Inggris, yang melihat kekalahan mereka di Majuba sebagai penyimpangan, ditempa depan dengan keinginan mereka untuk bersekutu [rujukan?] Koloni-koloni Afrika Selatan dan republik. Mereka melihat ini sebagai cara terbaik untuk berdamai dengan kenyataan mayoritas Afrikaner putih, serta untuk mempromosikan kepentingan strategis yang lebih besar mereka di daerah. [Rujukan?]



Kekayaan besar tambang, sebagian besar dikuasai oleh Eropa "Randlords" segera menjadi tak tertahankan untuk Inggris. Pada tahun 1895, sekelompok pemberontak yang dipimpin oleh Kapten Leander Starr Jameson memasuki ZAR dengan tujuan memicu pemberontakan di Witwatersrand dan memasang pemerintahan Inggris. Serangan ini dikenal sebagai Raid Jameson. Skema ini berakhir pada kegagalan, tetapi tampaknya jelas bagi Kruger bahwa itu setidaknya persetujuan diam-diam dari pemerintah Cape Colony, dan bahwa republik nya menghadapi bahaya. Dia bereaksi dengan membentuk aliansi dengan Orange Free State.

Kedua Anglo-Boer War [sunting]
Artikel utama: Perang Boer Kedua
Situasi memuncak pada 1899 ketika Inggris menuntut hak suara untuk 60.000 putih asing di Witwatersrand. Sampai saat itu, pemerintah Kruger telah dikeluarkan semua orang asing dari waralaba. Kruger menolak permintaan Inggris dan menyerukan penarikan pasukan Inggris dari perbatasan ZAR ini. Ketika Inggris menolak, Kruger menyatakan perang. Ini kedua Anglo-Boer War berlangsung lebih lama dari yang pertama, dan kesiapan Inggris melampaui bahwa dari Majuba Hill. Pada bulan Juni 1900, Pretoria, yang terakhir dari kota-kota besar Boer, telah menyerah. Namun perlawanan oleh Boer bittereinders berlangsung selama dua tahun lagi dengan gerilya gaya pertempuran, yang Inggris bertemu pada gilirannya dengan hangus Boer tactics.The bumi terus berjuang, membuktikan resistensi yang kuat. Oleh 1902 26.000 Boer perempuan dan anak-anak meninggal karena penyakit dan penelantaran di kamp-kamp konsentrasi Inggris dan hal ini menyebabkan boer untuk menyerah untuk menyelamatkan apa yang tersisa dari istri dan anak-anak mereka. Pada 31 Mei 1902 perdamaian dangkal datang dengan penandatanganan Perjanjian Vereeniging. Dalam ketentuan tersebut, republik Boer mengakui kedaulatan Inggris, sementara Inggris pada gilirannya berkomitmen untuk rekonstruksi wilayah di bawah kendali mereka. Republik Afrika Selatan menjadi Transvaal Colony dan oleh Maret 1903 Inggris telah menghabiskan lebih dari £ 19.000.000 pada rekonstruksi dan pembangunan Transvaal Colony.



Afrika Selatan sebagai salah satu negara [sunting]
Colony Inggris: Uni Afrika Selatan [sunting]
Artikel utama: Uni Afrika Selatan

Johannesburg sekitar 1.890
Selama tahun-tahun pasca-perang segera Inggris memusatkan perhatian mereka pada membangun kembali negara itu, khususnya industri pertambangan. Pada tahun 1907 tambang Witwatersrand menghasilkan hampir sepertiga dari produksi emas tahunan dunia. Namun perdamaian yang dibawa oleh perjanjian masih rapuh dan menantang di semua sisi. The Afrikaner menemukan diri mereka dalam posisi memalukan petani miskin di negara di mana usaha pertambangan besar dan modal asing membuat mereka tidak relevan. Kali gagal Inggris untuk Anglicise mereka, dan untuk memaksakan bahasa Inggris sebagai bahasa resmi di sekolah-sekolah dan tempat kerja sangat marah mereka. Sebagian sebagai reaksi ini, para Afrikaner datang untuk melihat Afrikaans sebagai volkstaal yang ("bahasa rakyat") dan sebagai simbol kebangsaan Afrikaner.

Blacks dan kulit berwarna selalu dan masih merupakan anggota tetap terpinggirkan dari masyarakat. Pihak berwenang memberlakukan pajak yang keras dan mengurangi upah, sedangkan administrator caretaker Inggris mendorong imigrasi ribu orang China untuk melemahkan perlawanan. Kebencian meledak di Bambatha Pemberontakan 1906, di mana 4.000 Zulu kehilangan nyawa mereka setelah memberontak karena undang-undang pajak yang memberatkan.

Sementara itu Inggris bergerak maju dengan rencana mereka untuk serikat. Setelah beberapa tahun perundingan, Afrika Selatan Act 1909 membawa koloni dan republik - Cape Colony, Natal, Transvaal, dan Orange Free State - bersama-sama sebagai Uni Afrika Selatan. Berdasarkan ketentuan undang-undang tersebut, Uni tetap wilayah Inggris, tapi dengan rumah-aturan. Inggris Komisi Tinggi wilayah Basutoland (sekarang Lesotho), Bechuanaland (sekarang Botswana), Swaziland dan Rhodesia (sekarang Zimbabwe) berlanjut di bawah pemerintahan langsung dari Inggris.

Inggris dan Belanda menjadi bahasa resmi dan biasanya sampai ke 1925 ada empat bahasa Eropa utama, tinggi Belanda, rendah atau Afrika Selatan Belanda (Afrika), High Afrikaans dan bahasa Inggris. [14] Afrikaans dan bahasa Inggris menjadi bahasa resmi pada tahun 1925. meskipun kampanye besar oleh kulit hitam dan kulit berwarna, waralaba pemilih tetap seperti dalam republik pra-Union dan koloni, dan hanya putih bisa mendapatkan pemilihan parlemen


Peta Ras-demografi Afrika Selatan diterbitkan oleh CIA pada tahun 1979 dengan data dari tahun 1970 sensus Afrika Selatan
Pribumi 'Land Act of 1913 [15] adalah bagian besar pertama dari undang-undang segregasi disahkan oleh Parlemen Union, dan tetap menjadi landasan Apartheid sampai tahun 1990-an ketika ia digantikan oleh kebijakan saat restitusi tanah. Di bawah undang-undang tersebut, orang kulit hitam relatif terbatas dari kepemilikan hak atas tanah, pada tahap itu sampai 7% dari negara. Persentase ini kemudian meningkat menjadi 13%, sekitar 158, 734 km2 dengan 1/6 lebih besar dari Yunani, yang mengakibatkan kepadatan penduduk diperkirakan 30 / km2, sama seperti Amerika Serikat modern. Undang-undang menciptakan sistem kepemilikan lahan yang dirampas mayoritas penduduk Afrika Selatan dari hak untuk memiliki lahan di luar cadangan yang memiliki dampak sosial-ekonomi utama, karena pemilik tidak mengembangkan dan memanfaatkan lahan menjadi sumber daya komersial yang sukses.





Wilayah Afrika Selatan


Pada bulan September 1914, Boer miskin, Boer anti-Inggris dan pahit Enders datang ke pemberontakan melawan koloni Inggris dari Uni Afrika Selatan. Pemberontakan itu tergencet dan setidaknya seorang petugas dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi oleh regu tembak. Banyak Boer lainnya tewas dalam pemberontakan gagal yang kemudian dikenal sebagai Maritz Pemberontakan

Undang-undang segregasi juga termasuk General Peraturan Lulus Bill (1905), yang menyangkal kulit hitam suara sama sekali, terbatas mereka ke daerah-daerah tetap dan diresmikan Lulus Sistem terkenal; Registration Act Asia (1906) mewajibkan semua orang India untuk mendaftar dan melaksanakan melewati; Afrika Selatan Act (1910) yang mendapatkan hak pilih putih, memberikan mereka kontrol politik penuh atas semua kelompok ras lain; disebutkan di atas asli Land Act (1913) yang mencegah semua orang kulit hitam dari membeli lahan di luar 'cadangan'. Cadangan adalah "rumah asli" atau negara suku kulit hitam Afrika Selatan. Cadangan kemudian dikenal sebagai bantustans yang tujuan gagal adalah untuk membuat berpemerintahan sendiri, negara etnis homogen kuasi-independen. Pada saat ini negara secara efektif milik 87% dari tanah yang putih secara eksklusif bisa membeli; Pribumi di Daerah Perkotaan Bill (1918) dirancang untuk memindahkan orang kulit hitam yang tinggal di "putih" Afrika Selatan menjadi spesifik 'lokasi' sebagai ukuran keamanan pencegahan; Urban Area Act (1923) yang memperkenalkan pemisahan perumahan di Afrika Selatan dan memberikan tenaga kerja tidak terampil murah untuk pertambangan putih dan industri pertanian; Warna Bar Act (1926), mencegah kulit hitam dari berlatih perdagangan terampil; Undang-Undang asli Administration (1927) yang membuat Kerajaan Inggris, bukan kepala terpenting, kepala tertinggi atas semua urusan Afrika; Pribumi Tanah dan Trust Act (1936) yang dilengkapi dengan 1913 asli Tanah Act dan, pada tahun yang sama, Representasi Pribumi Act, yang dihapus kulit hitam dari gulungan Cape pemilih. Akhir 'apartheid' Undang-undang yang disahkan oleh parlemen Afrika Selatan sebelum awal era 'Apartheid' adalah Penguasaan Tanah Asiatic Bill (1946), yang melarang setiap penjualan tanah lebih lanjut untuk India. [16]

Pertama Perang Dunia [sunting]
Artikel utama: Jan Smuts dan sejarah Militer Afrika Selatan

The British Empire merah di peta, di puncaknya pada 1919 (India disorot dalam warna ungu.) Afrika Selatan, tengah bawah, terletak di antara kedua bagian dari Kekaisaran.
Pada pecahnya Perang Dunia I, Afrika Selatan bergabung Inggris dan Sekutu melawan Kekaisaran Jerman. Kedua Perdana Menteri Louis Botha dan Menteri Pertahanan Jan Smuts, yang mantan jenderal Perang Boer Kedua yang telah berjuang melawan Inggris saat itu, tetapi mereka sekarang menjadi anggota aktif dan dihormati dari Imperial War Kabinet. Elemen tentara Afrika Selatan menolak untuk berperang melawan Jerman dan bersama dengan lawan lain dari pemerintah mereka bangkit dalam pemberontakan terbuka yang dikenal sebagai Maritz Pemberontakan. Pemerintah mengumumkan keadaan darurat pada tanggal 14 Oktober 1914, dan pasukan yang setia kepada pemerintah di bawah komando Jenderal Louis Botha dan Jan Smuts melanjutkan untuk menghancurkan pemberontakan. Para aktivis Boer terkemuka dihukum dan diberi hukuman penjara enam dan tujuh tahun dan denda berat.

Hampir seperempat juta orang Afrika Selatan bertugas di unit militer Afrika Selatan dalam mendukung Sekutu selama Perang Dunia I. Ini termasuk 43.000 di Jerman Afrika Selatan-Barat dan 30.000 di Front Barat. Diperkirakan Afrika Selatan 3000 juga bergabung dengan Royal Flying Corps. Total korban Afrika Selatan selama perang adalah sekitar 18.600. Afrika Selatan juga ikut membantu upaya perang Sekutu dengan menangkap dua koloni Jerman Jerman Afrika Barat dan Jerman Timur Afrika, serta berpartisipasi dalam pertempuran di Eropa Barat dan Timur Tengah.

Opini publik di Afrika Selatan membagi garis rasial dan etnis. Unsur-unsur Inggris sangat mendukung perang, dan dibentuk sejauh ini merupakan komponen militer terbesar. Demikian juga unsur India (dipimpin oleh Mahatma Gandhi) umumnya mendukung upaya perang. Afrikaner dibagi, dengan beberapa seperti Botha dan Smuts mengambil peran kepemimpinan penting dalam upaya perang Inggris. Posisi ini ditolak oleh banyak Afrikaner pedesaan yang mendukung Maritz Pemberontakan. Gerakan serikat buruh dibagi. Banyak orang kulit hitam perkotaan mendukung perang mengharapkan akan meningkatkan status mereka dalam masyarakat. Lainnya mengatakan itu tidak relevan dengan perjuangan untuk hak-hak mereka. The Coloured Elemen ini umumnya mendukung dan banyak disajikan di Coloured Korps di Afrika Timur dan Perancis, juga berharap banyak mereka lebih baik setelah perang. Mereka kulit hitam dan kulit berwarna yang mendukung perang yang sakit hati ketika pasca perang Afrika Selatan tidak melihat pelonggaran dominasi putih dan kondisi membatasi. [17]

Peran utama ekonomi Afrika Selatan adalah dalam penyediaan dua pertiga dari produksi emas di Kerajaan Inggris (sebagian besar sisanya berasal dari Australia). Ketika perang dimulai Bank of England pejabat bekerja dengan pemerintah Afrika Selatan untuk memblokir setiap pengiriman emas ke Jerman, dan memaksa pemilik tambang untuk menjual hanya untuk Departemen Keuangan, dengan harga yang ditetapkan oleh Departemen Keuangan. Ini difasilitasi pembelian amunisi dan makanan di Amerika Serikat, dan netral lainnya. Oleh 1919 London kehilangan kontrol terhadap perusahaan tambang (yang sekarang didukung oleh pemerintah Afrika Selatan). Mereka ingin harga yang lebih tinggi dan penjualan untuk New York bahwa pasar bebas akan memberikan. [18]

Perang Dunia II [sunting]
Selama Perang Dunia II, pelabuhan Afrika Selatan dan pelabuhan, seperti di Cape Town, Durban, dan Kota Simon, merupakan aset strategis yang penting untuk Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Tentang 334.000 warga Afrika Selatan sukarela untuk penuh waktu dinas militer dalam mendukung Sekutu di luar negeri. Hampir 9.000 tewas dalam aksi dan banyak lainnya ditangkap oleh Axis dan ditahan sebagai tawanan perang. Perdana Menteri Jan Smuts adalah satu-satunya yang penting umum non-Inggris yang saran terus-menerus dicari oleh Inggris masa perang Perdana Menteri Winston Churchill. Smuts diundang ke Imperial War Kabinet pada tahun 1939 sebagai yang paling senior di Afrika Selatan mendukung perang. Pada tanggal 28 Mei 1941, Smuts diangkat Field Marshal dari Angkatan Darat Inggris, menjadi yang pertama Afrika Selatan untuk mengadakan peringkat itu. Ketika perang berakhir, Smuts mewakili Afrika Selatan di San Francisco pada penyusunan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa Mei 1945 Sama seperti yang ia lakukan di 1919, Smuts mendesak para delegasi untuk menciptakan sebuah badan internasional yang kuat untuk menjaga perdamaian; ia bertekad bahwa, tidak seperti Liga Bangsa-Bangsa, PBB akan memiliki gigi. Smuts juga menandatangani Perjanjian Perdamaian Paris, menyelesaikan perdamaian di Eropa, sehingga menjadi satu-satunya penandatangan kedua perjanjian mengakhiri Perang Dunia Pertama, dan yang yang mengakhiri Kedua.

Pada bulan Oktober 1945, setelah berakhirnya Perang Dunia II, baik Partai Buruh, dan Partai Dominion menarik diri dari pemerintah koalisi, meninggalkan Jan Smuts dan Partai Persatuan dalam kontrol penuh. [19] Smuts kemudian membayar harga politik yang berat untuk kedekatannya dengan pemerintahan Inggris, yang telah membuatnya tidak populer di kalangan mayoritas konservatif nasionalis Afrikaner, yang mengarah akhirnya kejatuhan politiknya dalam pemilihan umum 1948. Sebagian besar kulit putih berbahasa Inggris dan sebagian kecil Afrikaner liberal di Afrika Selatan tetap setia kepadanya. [Rujukan?]

Rise of the era Apartheid [sunting]
Bagian dari seri tentang
apartheid
Acara Proyek
[show]
Organisasi [show]
Orang-orang [show]
Tempat [show]
Informasi terkait [show]
Kategori Kategori
v t e
Artikel utama: Apartheid di Afrika Selatan
Latar belakang [sunting]
Mantan negara dan wilayah Boer tidak dalam sengketa dan negara-negara yang diakui secara internasional sebagai negara merdeka dan juga diakui oleh para pemimpin suku Hitam. Negara-negara memiliki warga kulit hitam dan jelas tidak ada warga negara Inggris. The ZAR sangat kaya, pada kenyataannya, dapat dikatakan bahwa ZAR memiliki emas cukup, Platinum dan kekayaan mineral untuk menyalakan seluruh wilayah Afrika Selatan selama beberapa dekade. The ZAR memiliki The Imperialis telah berperang dengan Boer, rupanya karena masalah kewarganegaraan mana ZAR menolak untuk memasok 50 000 Inggris dan 10 000 penduduk asli (orang hitam) dengan kewarganegaraan. Rata-rata ZAR boer sangat miskin dan Boer berbahasa Belanda sama-sama disukai oleh Cape Afrikaner, orang-orang Hitam, Inggris dan lain-lain. Inggris terlibat perang dengan Boer, seolah-olah untuk mencapai hak pilih bagi penduduk pribumi didiskriminasi dan sama didiskriminasi, warga negara Inggris.

Setelah perang Uni Afrika Selatan diciptakan sebagai Uni semua British properti di Afrika Selatan, dan diberikan kekuasaan sendiri terbatas.

Pemilihan umum dan evolusi lambat demokrasi [sunting]
Artikel utama: Pemilihan dalam pemilihan umum Afrika Selatan dan Afrika Selatan
Dari 1910 sampai 1948 waralaba voting secara bertahap berevolusi dari memungkinkan "berkualitas" penduduk laki-laki (dengan non-kulit putih hak pilih di Cape Propinsi dan Natal) untuk pencabutan hak bertahap semua Blacks Afrika Selatan, yang pindah ke roll pemilih yang terpisah dalam 1936 Semua kulit putih yang berusia di atas 21, termasuk perempuan diberi hak untuk memilih pada tahun 1930 Setelah pendakian Partai Nasional berkuasa pada 1948, daftar pemilih Hitam 'dihapuskan. Cape kulit berwarna dipindahkan ke peran pemilih terpisah ', dan kemudian kehilangan haknya sama sekali pada tahun 1970 Hanya putih yang diizinkan untuk memilih dalam pemilihan umum dari tahun 1958 sampai 1994, ketika suara diberikan kepada semua warga Afrika Selatan yang berusia lebih dari 18 tahun 1994 pemilihan umum adalah pertama orang pasca-apartheid berdasarkan hak pilih universal.

Ada tiga referendum di Afrika Selatan: 1.960 referendum untuk menjadi republik; 1983 referendum pada pelaksanaan parlemen tricameral; dan 1992 referendum untuk menjadi demokrasi multiras semua yang diadakan selama era kontrol Partai Nasional.





Penduduk Afrika Selatan



Nasionalisme Afrikaner [sunting]
Artikel utama: nasionalisme Afrikaner
General Louis Botha memimpin pemerintahan pertama Uni baru, dengan Jenderal Jan Smuts sebagai wakilnya. Mereka Nasional Afrika Selatan Partai, kemudian dikenal sebagai Partai Afrika Selatan atau SAP, diikuti umumnya pro-Inggris, garis putih-kesatuan. Semakin radikal Boer memisahkan diri di bawah kepemimpinan Jenderal Barry Hertzog, membentuk Partai Nasional (NP) pada tahun 1914 NP diperjuangkan kepentingan Afrikaner, advokasi perkembangan terpisah untuk dua kelompok putih dan kemerdekaan dari Inggris.

Diskriminasi legislatif membatasi [sunting]
The Act of Union dan hukum yang diikuti terus menyangkal orang hitam, perempuan dan banyak orang lain dari setiap suara-hak. Beberapa orang kulit hitam melihat kegagalan untuk memberikan waralaba, datang pada tumit propaganda perang Inggris mempromosikan kebebasan dari "Boer perbudakan", sebagai pengkhianatan. Sebagai Inggris telah berhasil mengalahkan Boer dan memiliki kontrol yang diperoleh dari negara mereka dan telah memasukkan negara-negara Boer ke Uni Afrika Selatan baru Tak lama Uni melewati rentetan undang-undang yang menindas, sehingga ilegal bagi pekerja kulit hitam untuk menyerang, pemesanan terampil pekerjaan untuk kulit putih, kulit hitam pembatasan dari dinas militer, dan melembagakan hukum lulus ketat. Pada tahun 1913 parlemen diberlakukan Pribumi 'Land Act, menyisihkan delapan persen dari tanah di Afrika Selatan untuk hunian hitam. Whites, yang terdiri hanya 20 persen dari populasi, yang diselenggarakan 90 persen dari tanah. Hitam Afrika tidak bisa membeli atau menyewa tanah atau bahkan bekerja sebagai saham-croppers luar daerah yang telah ditentukan. Pihak berwenang mengusir ribuan penghuni liar, berbagi croppers (bywoners) dari peternakan dan memaksa mereka untuk tetap tinggal di ghetto semakin penuh sesak dan miskin.


Para arsitek asli apartheid berkumpul di sekitar peta sebuah kota yang direncanakan.
Hitam dan berwarna oposisi mulai menyatu, dan tokoh-tokoh seperti John Jabavu, Walter Rubusana dan Abdullah Abdurahman meletakkan dasar bagi kelompok-kelompok politik hitam non-suku baru. Paling signifikan, pengacara Columbia University berpendidikan, Pixley ka Isaka Seme, disebut bersama-sama perwakilan dari berbagai suku Afrika untuk membentuk sebuah organisasi nasional yang terpadu untuk mewakili kepentingan orang kulit hitam, dan untuk memastikan bahwa mereka memiliki suara yang efektif dalam Uni baru . Dengan demikian ada berasal Afrika Selatan asli Kongres Nasional, yang dikenal dari 1923 sebagai Kongres Nasional Afrika (ANC). Sejalan dengan ini, Mahatma Gandhi bekerja dengan populasi India Natal dan Transvaal untuk melawan terus meningkat perambahan pada hak-hak mereka.

Resesi internasional yang diikuti Perang Dunia I menempatkan tekanan pada saya-pemilik, dan mereka berusaha untuk mengurangi biaya dengan merekrut lebih rendah dibayar, hitam, pekerja semi-terampil. Putih tambang-pekerja melihat ini sebagai ancaman dan pada tahun 1922 naik di bersenjata Rand Pemberontakan di bawah slogan "Pekerja of the World, bersatu dan berjuang untuk Afrika Selatan putih." Smuts menekan keras meningkat, tetapi kegagalan menyebabkan konvergensi pandangan antara nasionalis Afrikaner putih berbahasa Inggris trade-serikat. Partai Komunis Afrika Selatan yang baru didukung pemberontakan sementara menentang slogan rasial. [20] Kemudian, datang untuk melihat permusuhan antara pekerja putih dan hitam sebagai alasan utama untuk kekalahannya, dan kembali berorientasi upaya perekrutan terhadap buruh kulit hitam.

Pada tahun 1924 NP, di bawah Hertzog, berkuasa dalam pemerintahan koalisi dengan Partai Buruh, dan nasionalisme Afrikaner memperoleh terus lebih besar. Afrikaans, sebelumnya dianggap hanya sebagai dialek kelas rendah Belanda, menggantikan Belanda sebagai bahasa resmi Uni, dan yang disebut kehitam-hitaman gevaar (bahaya hitam) menjadi isu dominan pemilu 1929. Pada pertengahan 1930-an, Hertzog bergabung dengan NP dengan SAP lebih moderat Jan Smuts untuk membentuk Partai Persatuan; koalisi ini runtuh pada awal Perang Dunia II ketika Smuts mengambil kendali dan, di tengah banyak kontroversi, dipimpin Afrika Selatan dalam perang di sisi Sekutu. Namun, setiap harapan untuk mengubah gelombang nasionalisme Afrikaner memudar ketika Daniel Fran├žois Malan memimpin gerakan memisahkan diri radikal, Partai Nasional dimurnikan, ke posisi sentral dalam kehidupan politik Afrikaner. The Afrikaner Broederbond, persaudaraan Afrikaner rahasia yang dibentuk pada tahun 1918 untuk melindungi budaya Afrikaner, segera menjadi sebuah kekuatan luar biasa berpengaruh di belakang kedua NP dan organisasi lain yang dirancang untuk mempromosikan volk yang ("orang", para Afrikaner).

Karena ekonomi masa perang booming, tenaga kerja hitam menjadi semakin penting untuk pertambangan dan industri manufaktur, dan penduduk kota hitam hampir dua kali lipat. Kamp liar raksasa tumbuh di pinggiran Johannesburg dan (meskipun pada tingkat lebih rendah) di luar kota-kota besar lainnya. Meskipun kondisi mengerikan di kota-kota, tidak hanya kulit hitam tahu kemiskinan: survei perang menemukan bahwa 40 persen dari anak-anak sekolah putih menderita kekurangan gizi.

Diskriminasi Legalised [sunting]

"Untuk digunakan oleh orang kulit putih" - tanda dari era apartheid.
Dari 1948 administrasi Partai Nasional berturut-turut diformalkan dan diperpanjang sistem yang ada diskriminasi ras dan pengingkaran hak asasi manusia ke dalam sistem hukum apartheid, [21] yang berlangsung sampai 1991 Meskipun banyak peristiwa penting yang terjadi selama periode ini, apartheid tetap sistem pusat sekitar yang sebagian besar masalah sejarah periode ini berkisar, termasuk konflik kekerasan dan militerisasi masyarakat Afrika Selatan. [22]

Pada pertengahan 1980-an, Pusat Manajemen Bersama (JMCS) yang beroperasi di sedikitnya 34 "berisiko tinggi" daerah Negara-ditunjuk menjadi elemen kunci dalam Sistem Manajemen Keamanan Nasional. Polisi dan militer yang menguasai JMCS diberkahi dengan pengaruh dalam pengambilan keputusan di setiap tingkatan, dari Kabinet ke pemerintah daerah. [23] Pada saat yang sama, polisi dan pasukan pembunuh militer rahasia yang dilakukan, pembunuhan yang disponsori negara dari pembangkang dan aktivis. [24] pada pertengahan 1987 Komisi Hak Asasi Manusia tahu setidaknya 140 pembunuhan politik di negara itu, sementara sekitar 200 orang tewas di tangan agen Afrika Selatan di negara-negara tetangga. Angka-angka yang tepat dari semua korban mungkin tidak akan pernah diketahui. [25] sensor ketat dianulir wartawan dari pelaporan, film atau memotret insiden tersebut, sementara pemerintah menjalankan program disinformasi sendiri rahasia yang disediakan rekening menyimpang dari pembunuhan di luar hukum. [26] Pada saat yang sama, kelompok main hakim sendiri yang disponsori negara melakukan serangan kekerasan pada masyarakat dan tokoh masyarakat terkait dengan resistansi terhadap apartheid. [27] serangan kemudian palsu dikaitkan oleh pemerintah untuk kekerasan "hitam-hitam" atau faksi dalam masyarakat [28] Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR) yang kemudian mendirikan. bahwa, jaringan informal yang rahasia mantan atau masih melayani koperasi tentara dan polisi, sering bertindak dalam hubungannya dengan elemen sayap kanan ekstrim, terlibat dalam tindakan yang dapat ditafsirkan sebagai mengobarkan kekerasan dan yang mengakibatkan pelanggaran HAM berat, termasuk pembunuhan acak dan ditargetkan. [29] Antara tahun 1960 dan 1994, menurut statistik dari Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, yang Inkatha Partai Kebebasan bertanggung jawab atas 4.500 kematian, Polisi Afrika Selatan 2.700, dan ANC sekitar 1.300. [30]

Kegiatan ekstra-parlementer [sunting]
Setelah penindasan Maritz Pemberontakan Jerman Umum Maritz melarikan diri ke Portugal. Ia kembali pada tahun 1923 dan terus bekerja di Uni Afrika Selatan sebagai Spy Jerman untuk Reich Ketiga. Awal 1940-an melihat pro-Nazi Ossewa Brandwag (OB) gerakan menjadi setengah-a-juta kuat, termasuk masa depan Perdana Menteri John Vorster dan kepala masa depan intelijen polisi Hendrik van den Bergh. [31] anti-Semit Boerenasie (Boer Bangsa ) dan kelompok serupa lainnya segera bergabung dengan mereka. [31] Ketika perang berakhir, OB adalah salah satu kelompok anti-parlemen diserap ke dalam Partai Nasional. [32] [33]

Serangan lintas batas [sunting]
Afrika Selatan memiliki kebijakan menyerang gerilya-dasar dan rumah aman dari ANC, PAC dan SWAPO di negara-negara tetangga yang dimulai pada awal 1980-an. [34] Negara ini juga dibantu organisasi di negara-negara sekitarnya yang aktif memerangi penyebaran komunisme di selatan Afrika. Negara ini didukung RENAMO dalam Perang Saudara Mozambik dan UNITA dalam Perang Saudara Angola. Keterlibatan Afrika Selatan di Angola berakhir setelah New York Accords.

Membongkar apartheid [sunting]
Dengan meningkatnya oposisi lokal dan internasional untuk apartheid pada 1980-an, termasuk perjuangan bersenjata, kerusuhan sipil yang meluas, sanksi ekonomi dan budaya oleh masyarakat internasional, dan tekanan dari gerakan anti-apartheid di seluruh dunia, Presiden Negara FW de Klerk mengumumkan pencabutan larangan Kongres Nasional Afrika dan Pan Africanist Kongres serta pelepasan Nelson Mandela pada tanggal 2 Februari 1990, yang menandai awal dari transisi menuju demokrasi. Dalam referendum yang diadakan pada tanggal 17 Maret 1992 pemilih putih sebagai 68% mendukung pembongkaran apartheid melalui negosiasi.

Setelah bertahun-tahun perundingan di bawah naungan Konvensi untuk Afrika Selatan yang Demokratis (CODESA), rancangan konstitusi muncul pada tanggal 26 Juli 1993, yang berisi konsesi terhadap semua sisi: sistem federal DPRD, sama suara-hak tanpa memandang ras, dan legislatif bikameral. The sayap kanan Afrikaner Weerstandsbeweging (AWB) - "Gerakan Perlawanan Afrikaner" - mencoba dengan kegagalan untuk menggagalkan negosiasi melalui berbagai tindak kekerasan dan intimidasi publik. Dari 26 sampai 29 April 1994 penduduk Afrika Selatan sebagai dalam pemilihan umum pemilihan umum pertama. Partai Kongres Nasional Afrika memenangkan pemilihan untuk memerintah untuk pertama kalinya, meninggalkan Partai Nasional dan Partai Kebebasan Inkatha belakangnya dan pihak seperti Partai Demokrat dan Pan Africanist Kongres mengambil kursi mereka sebagai bagian dari oposisi parlemen dalam pertama asli parlemen multiras. Nelson Mandela terpilih sebagai Presiden pada 9 Mei 1994 dan membentuk - sesuai dengan konstitusi sementara tahun 1993 - pemerintah persatuan nasional, yang terdiri dari ANC, NP dan Inkatha. Pada 10 Mei Mandela dilantik sebagai Presiden Afrika Selatan yang baru di Pretoria dan Thabo Mbeki dan FW De Klerk sebagai wakil presiden.

Setelah perdebatan, dan mengikuti pengajuan dari kelompok advokasi, individu dan warga negara biasa, Parlemen memberlakukan konstitusi baru dan Bill of Rights pada tahun 1996.

Pada awal 2002 sebuah kudeta militer yang direncanakan oleh gerakan supremasi kulit putih yang dikenal sebagai Boeremag (Boer Force) berhasil digagalkan oleh polisi Afrika Selatan. [35] Dua lusin konspirator termasuk perwira Angkatan Darat Afrika Selatan senior ditangkap dan organisasi ekstremis dibongkar. Efektivitas polisi dalam menggagalkan kudeta yang direncanakan memperkuat persepsi publik bahwa tatanan demokrasi tidak bisa diubah.

Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi [sunting]
Artikel utama: Sejarah Afrika Selatan sejak tahun 1994
Setelah diberlakukannya fokus konstitusi beralih ke Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, didirikan pada tahun 1995 di bawah diktum dari Uskup Agung Desmond Tutu untuk mengekspos kejahatan yang dilakukan selama era apartheid. Komisi mendengar banyak cerita kebrutalan dan ketidakadilan dari semua sisi dan menawarkan beberapa katarsis kepada orang-orang dan masyarakat hancur oleh pengalaman masa lalu mereka. Komisi dioperasikan dengan memungkinkan korban untuk menceritakan kisah mereka dan dengan memungkinkan pelaku untuk mengakui kesalahan mereka; dengan amnesti yang ditawarkan kepada mereka yang membuat pengakuan penuh. Mereka yang memilih untuk tidak muncul sebelum komisi itu akan menghadapi tuntutan pidana jika pemerintah bisa membuktikan kesalahan mereka. Tapi sementara beberapa tentara, polisi, dan warga negara biasa mengakui kejahatan mereka, beberapa dari mereka yang telah diberi perintah atau memerintahkan polisi disajikan sendiri. Negara Presiden P.W. Botha sendiri, terutama, menolak untuk tampil di hadapan Komisi. Hal ini terbukti sulit untuk mengumpulkan bukti terhadap dugaan penjahat tingkat tinggi ini termasuk Nelson Mandela sendiri.

Pada tahun 1961, Mandela menjadi pemimpin sayap bersenjata ANC, Umkhonto we Sizwe (diterjemahkan sebagai Tombak Bangsa, juga disingkat sebagai MK), yang ia dirikan. Dia dikoordinasikan kampanye sabotase terhadap sasaran-sasaran militer dan pemerintah, dan membuat rencana untuk perang gerilya mungkin jika sabotase gagal untuk mengakhiri apartheid. Beberapa dekade kemudian, MK tidak mengobarkan perang gerilya melawan rezim, terutama selama tahun 1980, di mana banyak warga sipil tewas. Mandela juga menggalang dana untuk MK di luar negeri, dan diatur untuk pelatihan paramiliter, mengunjungi berbagai pemerintah Afrika.

Mandela menjelaskan langkah untuk memulai perjuangan bersenjata sebagai upaya terakhir, ketika meningkatkan represi dan kekerasan dari negara meyakinkannya bahwa bertahun-tahun protes non-kekerasan melawan apartheid telah mencapai apa-apa dan tidak bisa berhasil. [6] [2]


Mandela kemudian mengakui bahwa ANC, dalam perjuangan melawan apartheid, juga melanggar hak asasi manusia, dan mengkritik tajam upaya oleh bagian partainya untuk menghapus laporan yang mendukung fakta ini dari laporan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi. (Bersambung)

No comments:

Post a Comment